MENIT PERTAMA

BERBAGI BERITA TERPOPULER, AKTUAL, INDEPENDEN DAN BERIMBANG

Kata Mbak Titiek Soeharto, Pemilu 2019 Jauh Lebih Curang dari Pemilu Orde Baru

3 min read

Proses penghitungan suara Pemilu 2019 sudah hampir selesai. Pengumuman hasilnya pun tinggal menunggu hari untuk diumumkan secara terbuka oleh KPU. Kendati demikian, tokoh-tokoh dari kubu pendukun pasangan capres-cawapres nomor urut 02 Prabowo-Sandiaga masih terus menyuarakan tentang kecurangan penghitungan yang dilakukan oleh KPU.

Sebelumnya, Prabowo sendiri bahkan dengan terang-terangan mengatakan bahwa dirinya menolak hasil penghitungan suara oleh KPU karena menilai ada banyak kecurangan dalam proses penghitungannya.

“Kami masih menaruh harapan kepadamu (KPU). Tapi sikap saya yang jelas saya akan menolak hasil penghitungan pemilu. Hasil penghitungan yang curang. Kami tidak bisa menerima ketidakadilan dan ketidakjujuran,” begitu kata Prabowo dalam acara bertajuk “Mengungkap Fakta Kecurangan Pemilu 2019” di Hotel Grand Sahid Jaya, Jakarta, beberapa hari yang lalu.

Nah, setelah Prabowo, kini giliran mantan istri Prabowo yang sekaligus Anggota Dewan Pengarah BPN Prabowo-Sandi, Siti Hediati Hariyadi alias Titiek Soeharto yang menyuarakan adanya kecurangan dalam proses penghitungan suara oleh KPU.

Putri Presiden ke-2 Soeharto tersebut, dalam acara “Deklarasi Gerakan Nasional Kedaulatan Rakyat (GNKR)” yang diadakan oleh relawan calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto di rumah Perjuangan Rakyat, Jakarta, pada 17 Mei 2019 kemarin menyebut bahwa telah terjadi kecurangan yang sangat masif dalam pelaksanaan Pemilu 2019 ini.

Ia bahkan menyebut bahwa Pemilu 2019 ini jauh lebih curang ketimbang Pemilu di zaman Pak Harto.

“Kecurangan bisa dilihat dengan kasat mata. Dulu dikatakan zaman Pak Harto bahwa Pemilu-nya curang, tapi ternyata sekarang Pemilu-nya jauh lebih curang. Betul?” Kata Titiek. “Satu suara saja dicuri itu adalah suatu mencuri hak rakyat, apalagi ini jutaan suara rakyat yang dicuri.”

Pernyataan Titiek tersebut tentu saja langsung memicu reaksi yang keras di media sosial.

Terlepas dari proses Pemilu 2019 yang boleh jadi memang mengandung kecurangan, namun menyebut Pemilu 2019 ini lebih curang daripada Pemilu era Soeharto tentu saja adalah sebuah humor tersendiri bagi banyak orang.

Lha gimana, banyak orang tentu paham bahwa di era Pak Harto, ada banyak kecurangan yang terjadi dalam proses Pemilu. Pemerintah menetapkan ketentuan-ketentuan yang mana sangat menguntungkan Golkar, termasuk di antaranya adalah “mengatur” agar seluruh pegawai negeri sipil harus menyalurkan aspirasinya kepada salah satu peserta pemilu tersebut.

Ah, pernyataan Mbak Titiek tentang kecurangan Pemilu ini jadi mengingatkan kita dengan anekdot lama tentang Pemilu.

“Dengan teknologi hitung cepat, Jepang bisa tahu hasil pemilu hanya dalam waktu satu hari setelah pemilu,” ujar Perdana Menteri Jepang, Hashimoto Ryūtarō.

“Ah, Amerika lebih canggih lagi, dengan teknologi komputer, Amerika bisa tahu hasil pemilu hanya dalam waktu satu jam setelah pemilu,” tukas Presiden Amerika, Bill Clinton.

Mendengar perdebatan dua pemimpin tersebut, Presiden Soeharto kemudian prengas-prenges. “Halah, Indonesia lebih canggih lagi, dengan teknologi kekuasaan, Indonesia bisa tahu hasil pemilu bahkan sebelum pemilu dilaksanakan.”

Loading…

ARTIKEL DAN KUTIPAN INI TELAH TAYANG DI SITUS BERITA MOJOK

Tinggalkan Balasan

BERITA TERBARU